Telah Merebak Menjadi Wabah Pandemik, Apa yang Perlu Kita Ketahui Tentang Virus Corona - Jalan Sehat

Telah Merebak Menjadi Wabah Pandemik, Apa yang Perlu Kita Ketahui Tentang Virus Corona

Jalan Sehat, COVID-19 - Telah merebak menjadi wabah pandemik, apa yang perlu kita ketahui tentang virus corona. Virus corona adalah jenis virus yang biasanya mempengaruhi saluran pernapasan burung dan mamalia, termasuk manusia.

Telah Merebak Menjadi Wabah Pandemik, Apa yang Perlu Kita Ketahui Tentang Virus Corona


Dokter mengasosiasikan virus ini dengan pilek, bronkitis, radang paru-paru, sindrom pernafasan akut yang parah (SARS), dan COVID-19. Virus ini juga dapat mempengaruhi usus.

Virus-virus ini biasanya menyebabkan gejala masuk angin parah, bahkan lebih parah dari penyakit serius. Namun, virus corona juga berada di belakang beberapa wabah yang lebih parah.

Selama 70 tahun terakhir, para ilmuwan telah menemukan bahwa virus corona dapat menginfeksi tikus, tikus, anjing, kucing, kalkun, kuda, babi, dan ternak. Terkadang, hewan-hewan ini dapat menularkan virus corona ke manusia.

Baru-baru ini, pihak berwenang mengidentifikasi wabah virus corona baru di Cina yang sekarang telah mencapai negara lain. Ia memiliki nama penyakit virus corona 2019, atau COVID-19.

Pada artikel ini, kami menjelaskan berbagai jenis virus corona manusia, gejalanya, dan bagaimana orang-orang menularkannya. Kami juga fokus pada tiga penyakit berbahaya yang telah menyebar karena virus corona: COVID-19, SARS, dan MERS.

Apa itu virus corona?

telah-merebak-menjadi-wabah-pandemik-apa-yang-perlu-kita-ketahui-tentang-virus-corona
Telah Merebak Menjadi Wabah Pandemik, Apa yang Perlu Kita Ketahui Tentang Virus Corona
Para peneliti pertama kali mengisolasi virus corona pada tahun 1937. Mereka menemukan virus corona yang menyebabkan infeksi virus bronkitis pada unggas hingga memiliki kemampuan untuk menghancurkan stok unggas.

Para ilmuwan pertama kali menemukan bukti human virus coronaes (HCoV) pada tahun 1960 di hidung orang-orang dengan flu biasa. Dua virus korona manusia bertanggung jawab atas sebagian besar flu biasa: OC43 dan 229E.

Nama "virus corona" berasal dari proyeksi seperti mahkota di permukaannya. "Corona" dalam bahasa Latin berarti "halo" atau "mahkota."

Di antara manusia, infeksi virus corona paling sering terjadi selama bulan-bulan musim dingin dan awal musim semi. Orang-orang secara teratur menjadi sakit karena flu karena virus corona dan mungkin terkena yang sama sekitar 4 bulan kemudian.

Ini karena antibodi virus corona tidak bertahan lama. Juga, antibodi untuk satu jenis virus corona mungkin tidak efektif terhadap yang lain.

COVID-19


Pada tahun 2019, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mulai memantau wabah virus corona baru, SARS-CoV-2, yang menyebabkan penyakit pernapasan yang sekarang dikenal sebagai COVID-19. Pihak berwenang pertama kali mengidentifikasi virus di Wuhan, Cina.

Sejak itu, virus telah menyebar ke negara-negara lain, baik di dalam maupun di luar Asia, memimpin Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk menyatakan ini sebagai pandemi.

Pada 23 Maret, lebih dari 340.000 orang telah tertular virus di seluruh dunia, menyebabkan lebih dari 14.000 kematian.

Di Amerika Serikat, virus telah menyerang lebih dari 35.000 orang, mengakibatkan lebih dari 450 kematian.

Orang pertama dengan COVID-19 memiliki tautan ke pasar hewan dan makanan laut. Fakta ini menunjukkan bahwa hewan pada awalnya menularkan virus ke manusia. Namun, orang dengan diagnosis yang lebih baru tidak memiliki koneksi dengan atau terpapar ke pasar, membenarkan bahwa manusia dapat menularkan virus satu sama lain.

Informasi tentang virus langka saat ini. Di masa lalu, kondisi pernapasan yang berkembang dari virus corona, seperti SARS dan MERS, telah menyebar melalui kontak dekat.

Pada 17 Februari 2020, Direktur Jenderal WHO hadir di sebuah media yang memberikan pengarahan tentang pemutakhiran berikut tentang seberapa sering gejala COVID-19 parah atau fatal, menggunakan data dari 44.000 orang dengan diagnosis yang dikonfirmasi:

telah-merebak-menjadi-wabah-pandemik-apa-yang-perlu-kita-ketahui-tentang-virus-corona
Data tentang seberapa sering gejala COVID-19 parah atau fatal
WHO melaporkan bahwa kedua kelompok yang paling berisiko mengalami penyakit parah akibat infeksi SARS-CoV-2 adalah orang dewasa yang lebih tua, yang didefinisikan sebagai "lebih dari 60 tahun", dan individu yang memiliki kondisi kesehatan lain yang membahayakan sistem kekebalan tubuh mereka.

Menurut CDC, anak-anak tidak berisiko lebih tinggi untuk COVID-19 daripada orang dewasa.

Sementara saat ini tidak ada laporan ilmiah yang diterbitkan tentang kerentanan wanita hamil, CDC mencatat bahwa:

“Wanita hamil mengalami perubahan imunologis dan fisiologis yang mungkin membuat mereka lebih rentan terhadap infeksi pernapasan virus, termasuk COVID-19.”

CDC juga merekomendasikan bahwa bayi yang lahir dari ibu yang diduga atau dikonfirmasi COVID-19 ditempatkan dalam isolasi sebagai "orang dalam pemantauan."

Gejala COVID-19


Gejala bervariasi dari orang ke orang dengan COVID-19. Ini mungkin menghasilkan sedikit atau tanpa gejala. Namun, itu juga dapat menyebabkan penyakit parah dan mungkin berakibat fatal. Gejala umum meliputi:
  • demam
  • sesak napas
  • batuk
  • berpotensi kehilangan rasa atau bau
Mungkin butuh 2-14 hari bagi seseorang untuk melihat gejala setelah infeksi.

Saat ini tidak ada vaksin untuk COVID-19. Namun, para ilmuwan sekarang telah mereplikasi virus. Ini dapat memungkinkan deteksi dini dan pengobatan pada orang yang memiliki virus tetapi belum menunjukkan gejala.

National Institutes of Health (NIH) menyarankan bahwa beberapa kelompok orang memiliki risiko tertinggi mengalami komplikasi akibat COVID-19. Kelompok-kelompok ini termasuk:
  • anak muda
  • orang berusia 65 tahun atau lebih
  • wanita yang sedang hamil
CDC menyarankan bahwa meskipun ada laporan komplikasi pada anak kecil, ini jarang terjadi. COVID-19 paling umum menghasilkan gejala ringan pada anak-anak.

Gejala umum virus corona


Gejala pilek atau flu biasanya mulai dari 2-4 hari setelah infeksi virus corona dan biasanya ringan. Namun, gejalanya bervariasi dari orang ke orang, dan beberapa bentuk virus bisa berakibat fatal.

Gejala mungkin termasuk:
  • bersin
  • hidung meler
  • kelelahan
  • batuk
  • demam
  • sakit tenggorokan
  • asma yanng bertambah parah
Para ilmuwan tidak dapat dengan mudah membudidayakan virus korona manusia di laboratorium tidak seperti rhinovirus, yang merupakan penyebab flu biasa lainnya. Ini membuatnya sulit untuk mengukur dampak virus corona pada ekonomi nasional dan kesehatan masyarakat.

Tidak ada obat untuk virus corona yang menyebabkan gejala-gejala yang menyerupai flu biasa. Perawatan termasuk perawatan mandiri dan obat bebas (OTC). Orang dapat mengambil beberapa langkah, termasuk:
  • beristirahat dan menghindari kerja berlebihan
  • cukup minum air putih
  • menghindari area merokok dan berasap
  • mengambil acetaminophen untuk rasa sakit dan demam
  • menggunakan pelembab yang bersih atau vaporizer kabut dingin
Seorang dokter dapat mendiagnosis virus yang bertanggung jawab dengan mengambil sampel cairan pernapasan, seperti lendir dari hidung, atau darah.

Jenis


Virus corona milik subfamili Coronavirinae dalam keluarga Coronaviridae.

Berbagai jenis virus korona manusia bervariasi dalam seberapa parah penyakit yang dihasilkan menjadi, dan seberapa jauh mereka dapat menyebar.

Dokter saat ini mengenali tujuh jenis virus corona yang dapat menginfeksi manusia.

Jenis yang umum termasuk:
  • 229E (alpha virus corona)
  • NL63 (alpha virus corona)
  • OC43 (beta virus corona)
  • HKU1 (beta virus corona)
Strain yang lebih jarang yang menyebabkan komplikasi lebih parah termasuk MERS-CoV, yang menyebabkan sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS), dan SARS-CoV, virus yang bertanggung jawab atas sindrom pernafasan akut akut (SARS).

Pada tahun 2019, jenis baru yang disebut SARS-CoV-2 mulai beredar, menyebabkan penyakit COVID-19.

Penularan


Penelitian terbatas tersedia tentang bagaimana HCoV menyebar dari satu orang ke orang lain.

Namun, para peneliti percaya bahwa virus menularkan melalui cairan dalam sistem pernapasan, seperti lendir.

Virus corona dapat menyebar dengan cara berikut:
  • Batuk dan bersin tanpa menutup mulut dapat menyebarkan tetesan ke udara.
  • Menyentuh atau berjabat tangan dengan orang yang memiliki virus dapat menularkan virus di antara individu.
  • Lakukan kontak dengan permukaan atau benda yang memiliki virus dan kemudian menyentuh hidung, mata, atau mulut.
  • Beberapa virus corona hewan, seperti feline virus corona (FCoV), dapat menyebar melalui kontak dengan kotoran. Namun, tidak jelas apakah ini juga berlaku untuk virus corona manusia.
Virus corona akan menginfeksi kebanyakan orang pada suatu waktu selama masa hidup mereka.

Virus corona dapat bermutasi secara efektif, yang membuatnya sangat menular.

Untuk mencegah penularan, orang harus tinggal di rumah dan beristirahat sementara gejalanya aktif. Mereka juga harus menghindari kontak dekat dengan orang lain.

Menutup mulut dan hidung dengan tisu atau sapu tangan saat batuk atau bersin juga dapat membantu mencegah penularan. Penting untuk membuang semua jaringan setelah digunakan dan menjaga kebersihan di sekitar rumah.

SARS


SARS adalah penyakit menular yang berkembang setelah infeksi oleh virus corona SARS-CoV. Biasanya, itu mengarah ke bentuk pneumonia yang mengancam jiwa.

Selama November 2002, virus dimulai di Provinsi Guangdong di Cina selatan, akhirnya mencapai Hong Kong. Dari sana, virus ini menyebar dengan cepat ke seluruh dunia, menyebabkan infeksi di lebih dari 24 negara.

SARS-CoV dapat menginfeksi saluran pernapasan bagian atas dan bawah.

Gejala-gejala SARS berkembang selama seminggu dan mulai dengan demam. Pada awal kondisi, orang mengembangkan gejala seperti flu, seperti:
  • batuk kering
  • panas dingin
  • diare
  • sesak napas
  • sakit
Pneumonia, infeksi paru-paru yang parah, biasanya berkembang. Pada stadium paling lanjut, SARS menyebabkan kegagalan paru-paru, jantung, atau hati.

Menurut CDC, pihak berwenang menandai 8.098 orang telah mengontrak SARS selama wabahnya. Dari jumlah tersebut, 774 infeksi fatal. Ini sama dengan tingkat kematian 9,6%.

Komplikasi lebih mungkin terjadi pada orang dewasa yang lebih tua, dan setengah dari semua orang yang berusia di atas 65 tahun yang menjadi sakit tidak bertahan hidup. Pihak berwenang akhirnya mengendalikan SARS pada Juli 2003.

Namun, itu masih dapat terjadi setelah infeksi dengan SARS-CoV.

MERS


MERS menyebar karena virus corona yang dikenal sebagai MERS-CoV. Para ilmuwan pertama kali mengenali penyakit pernapasan parah ini pada 2012 setelah muncul di Arab Saudi. Sejak itu, telah menyebar ke negara lain.

Virus ini telah mencapai A.S., sementara wabah terbesar di luar Semenanjung Arab terjadi di Korea Selatan pada tahun 2015.

Gejala MERS termasuk demam, sesak napas, dan batuk. Penyakit ini menyebar melalui kontak dekat dengan orang-orang yang sudah memiliki infeksi. Namun, semua kasus MERS memiliki hubungan dengan individu yang baru saja kembali dari perjalanan ke Semenanjung Arab.

Sebuah studi pada 2019 tentang MERS menemukan bahwa penyakit ini berakibat fatal pada 35,2% orang yang tertular.

Telah merebak menjadi wabah pandemik, apa yang perlu kita ketahui tentang virus corona.

Solusi COVID-19

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda